tangisan rasulullah

Diantara prinsip aqidah Ahlus Sunnah wal Jam’ah adalah naik turunnya keimanan seseorang, naik karena ketaatan, dan turun karena kemaksiatan.

Karenanya hendaknya seorang muslim memperhatikan imannya, jika ia merasa turunnya keimanannya maka hendaknya ia berusaha untuk memperbaruinya. Karena turunnya iman mempengaruhi kondisi hati, semakin turun keimanan semakin keraslah hati, dan semakin sulit tersentuh dan terpengaruh dengan ayat-ayat Al-Quraan maupun nasehat-nasehat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

إنّ الإِيمانَ لَيَخْلَقُ في جَوْفِ أحدِكُمْ كما يَخْلَقُ الثَّوْبُ فاسْأَلُوا اللَّهَ تعالى أن يُجَدِّدَ الإِيمانَ في قُلُوبِكُمْ

“Sesungguhnya iman akan usang di dalam tubuh kalian sebagaimana usangnya baju, maka hendaknya kalian memohon kepada Allah agar Allah memperbarui keimanan dalam hati-hati kalian.”

[HR. Al-Haakim no. 5 dan dihasankan oleh Al-Haitsami dalam Maj’ma’ Az-Zawaaid 1/212 dan dishahihkan oleh Al-Albani dalam As-Shahihah no. 1585]

Karenanya terkadang cahaya hati seorang mukmin diliputi oleh kabut kemaksiatan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

مَا مِنَ الْقُلُوْبِ قَلْبٌ إِلاَّ وَلَهُ سَحَابَةٌ كَسَحَابَةِ الْقَمَرِ ، بَيْنَا الْقَمَرِ مُضِيْءٌ إِذْ عَلَتْهُ سَحَابَةٌ فَأَظْلَمَ ، إِذْ تَجَلَّتْ عَنْهُ فَأَضَاءَ

“Tidak ada satu hati pun kecuali ada semacam awan sebagaimana awan yang menutupi rembulan. Tatkala rembulan sedang bersinar tiba-tiba ada segumpal awan yang menutupinya hingga menjadi gelap. Jika telah pergi meninggalkan rembulan maka (kembali) bersinar.”

[Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim di Al-Hilyah 2/196 dan dihasankan oleh Al-Albani no. 2268]

Terkadang segumpal awan datang dan menutupi cahaya rembulan, akan tetapi setelah beberapa waktu maka pergilah gumpalan awan tersebut dan jadilah rembulan bersinar kembali di langit.

Demikian pula dengan hati seorang mukmin, terkadang cahayanya tertutup dengan kabut kemaksiatan, akan tetapi jika ia berusaha untuk meningkatkan keimanannya dengan meminta pertolongan kepada Allah maka akan pergilah kabut kemaksiatan tersebut dan kembalilah hatinya bercahaya.

Yang jadi permasalahan jika hati tidak menyadarinya, atau bahkan menyadarinya akan tetapi membiarkan dirinya berlezat-lezatan dengan kemaksiatan dan dosa sehingga membiarkan kabut kemaksiatan tersebut bertumpuk-tumpuk. Jadilah hati menjadi kaku dan keras.

Diantara perkara yang bisa melembutkan hati yang telah terlanjur keras membatu adalah menangis. Merenungkan akhirat untuk menangis.

Tangisan Rasulullah Dalam Shalat

لَمَّا كَانَ لَيْلَةٌ مِنَ اللَّيَالِي، قَالَ: «يَا عَائِشَةُ ذَرِينِي أَتَعَبَّدُ اللَّيْلَةَ لِرَبِّي» قُلْتُ: وَاللَّهِ إِنِّي لَأُحِبُّ قُرْبَكَ، وَأُحِبُّ مَا سَرَّكَ، قَالَتْ: فَقَامَ فَتَطَهَّرَ، ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي، قَالَتْ: فَلَمْ يَزَلْ يَبْكِي حَتَّى بَلَّ حِجْرَهُ، قَالَتْ: ثُمَّ بَكَى فَلَمْ يَزَلْ يَبْكِي حَتَّى بَلَّ لِحْيَتَهُ، قَالَتْ: ثُمَّ بَكَى فَلَمْ يَزَلْ يَبْكِي حَتَّى بَلَّ الْأَرْضَ، فَجَاءَ بِلَالٌ يُؤْذِنُهُ بِالصَّلَاةِ، فَلَمَّا رَآهُ يَبْكِي، قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، لِمَ تَبْكِي وَقَدْ غَفَرَ اللَّهُ لَكَ مَا تَقَدَّمَ وَمَا تَأَخَّرَ؟، قَالَ: «أَفَلَا أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا، لَقَدْ نَزَلَتْ عَلَيَّ اللَّيْلَةَ آيَةٌ، وَيْلٌ لِمَنْ قَرَأَهَا وَلَمْ يَتَفَكَّرْ فِيهَا {إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ … }» الْآيَةَ كُلَّهَا [آل عمران: 190]. [5: 47]

“Di suatu malam Rasulullah berkata kepadaku, “Wahai Aisyah, biarkanlah aku beribadah kepada Rabbku malam ini.” Aku berkata, “Demi Allah, sungguh aku sangat suka berdekatan denganmu, (akan tetapi) aku suka apa-apa yang membuatmu senang.” Maka Nabi pun berdiri dan bersuci lalu beliau shalat.

Maka beliau terus menangis hingga tangisan beliau membasahi pangkuan beliau (*tatkala duduk), kemudian beliau terus menangis hingga membasahi janggut beliau, kemudian beliau terus menangis hingga membasahi lantai.

Lalu datang Bilal mengumandangkan adzan sholat subuh. Tatkala Bilal melihat Nabi menangis maka Bilal pun berkata, “Wahai Rasulullah, kenapa engkau menangis? padahal Allah telah mengampuni dosa-dosamu yang telah lalu maupun yang akan datang?”

Nabi berkata, “Tidakkah aku tidak menjadi hamba yang bersyukur?, sungguh telah turun kepadaku malam ini sebuah ayat, celaka orang yang membacanya dan tidak merenungkannya.”

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal…” (QS. Ali Imran : 190 dst)

[HR. Ibnu Hibbaan dalam shahihnya no. 620, dishahihkan oleh Al-Albani dalam As-Shahihah no. 68 dan juga oleh Syu’aib Al-Arnauuth]

Lihatlah, bagaimana kondisi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tatkala berdiri di hadapan Allah dengan melantunkan ayat-ayat Al-Qur’an.

Sebuah ayat membuat beliau menangis, menangis, dan menangis hingga tangisan beliau membasahi lantai, beliau menangis hingga terbit fajar. Padahal beliau telah diampuni dosa-dosa beliau baik yang telah lalu maupun yang akan datang, bahkan telah dijamin masuk surga, akan tetapi demikianlah hati beliau bersama Al-Quran.

Abdullah bin Asy-Syikkhiir radhiallahu ‘anhu berkata,

رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي بِنَا وَفِي صَدْرِهِ أَزِيْزٌ كَأَزِيْزِ الْمِرْجَلِ مِنَ الْبُكَاءِ

“Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengimami kami dan di dada beliau ada suara sebagaimana suara air yang sedang mendidih karena tangisan.”

[HR. Abu Dawud no 904, At-Thirmidzi di Syamaail no. 321, dan An-Nasaai no 1214. Ibnu Hajar menyatakan bahwa isnadnya kuat (Fathul Baari 2/206) dan dishahihkan oleh Al-Albani]

Para Sahabat Pun Menangis

Demikian pula para sahabat tatkala shalat nampak pengaruh al-Qur’an yang mereka lantunkan. Lihatlah bagaimanakah Abu Bakar yang jika shalat beliau tidak bisa menahan air mata beliau.

Aisyah berkata,

لمَاَّ دَخَلَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْتِي قَالَ : مُرُوا أَبَا بَكْرٍ فَلْيُصَلَِّ بِالنَّاسِ

Tatkala Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masuk ke rumahku (yaitu tatkala sakit yang menyebabkan beliau meninggal), Ia berkata : “Perintahlah Abu Bakar agar menjadi imam sholat orang-orang.”

Maka Aisyah berkata,

يَا رَسُوْلَ اللهِ إِنَّ أَبَا بَكْرٍ رَجُلٌ رَقِيْقٌ إِذَا قَرَأَ الْقُرْآنَ لاَ يَمْلِكُ دَمْعَهُ فَلَوْ أَمَرْتَ غَيْرَ أَبِي بَكْرٍ

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya Abu Bakar adalah seorang yang lembut, jika ia membaca AL-Qur’an maka ia tidak bisa menahan air matanya. Kalau seandainya engku memerintahkan selain Abu Bakar untuk menjadi imam.”

[HR Al-Bukhari no. 664 dan Muslim no. 417]

Dalam riwayat yang lain Aisyah berkata,

إِنَّ أَبَا بَكْرٍ إِذَا قَامَ فِي مَقَامِكَ لَمْ يَسْمَعِ النَّاسُ مِنَ الْبُكَاءِ

“Sesungguhnya kalau Abu Bakar berada di posisimu (menggantikanmu sebagai imam) maka para makmum tidak bisa mendengar bacaannya karena tangisannya.” [HR Al-Bukhari no. 7303]

Demikian pula Umar bin Al-Khattab, Al-Hasan berkata,

أَنَّ عُمَرَ قَرَأَ: { إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ لَوَاقِعٌ مَا لَهُ مِنْ دَافِعٍ }، فَرَبَا لَهَا رَبْوَةً عِيْدَ مِنْهَا عِشْرِيْنَ يَوْمًا

“Umar bin Al-Khattab pernah membaca firman Allah ‘Sesungguhnya azab Tuhanmu pasti terjadi, tidak seorangpun yang dapat menolaknya’ (QS At-Thuur : 7-8), maka beliau pun sesak nafas hingga akhirnya beliau dibesuk karenanya selama 20 hari.”

[Diriwayatkan oleh Ibnu Katsiir dengan sanadnya di Tafsirnya, pada tafsir ayat ini]

Ubaid bin Umair berkata,

صَلَّى بِنَا عُمَرُ صَلاَةَ الْفَجْرِ فَقَرَأَ سُوْرَةَ يُوْسُفَ حَتَّى إِذَا بَلَغَ : ( وَابْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ الْحُزْنِ فَهُوَ كَظِيمٌ ) [ يوسف : 84 ] بَكَى حَتَّى انْقَطَعَ فَرَكَعَ

“Umar bin Al-Khattab mengimami kami sholat subuh, lalu ia membaca surat Yusuf hingga akhirnya sampai pada ayat ‘Dan kedua mata Ya’qub menjadi putih karena kesedihan dan Dia adalah seorang yang menahan amarahnya (terhadap anak-anaknya)’ (QS. Yusuf : 84), maka Umar pun menangis hingga tidak mampu melanjutkan bacaannya lalu ia pun ruku.”

[Syarah Shahih Al-Bukhaari karya Ibnu Batthool 10/281]

Abdullah bin Syaddaad berkata,

سَمِعْتُ نَشِيْجَ عُمَرَ وَأَنَا فِي آخِرِ الصُّفُوْفِ يَقْرَأُ {إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللهِ

“Aku mendengar isakan tangisan Umar, padahal aku berada di saf yang paling terakhir, Umar membaca ayat: ‘Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku’ (QS Yusuf : 86)”

[Atsar ini mu’alaaq disebutkan oleh Al-Bukhari dalam shahihnya 1/144 sebelum hadits no 716 pada bab إِذَا بَكَى الإِمَامُ فِي الصَّلاَةِ  “Jika Imam menangis dalam sholat”, Dan Ibnu Hajar telah menjelaskan dalam fathul bari 2/206 bahwasanya atsar ini telah disambung oleh Sa’iid bin Manshuur, dan sholat Umar tersebut adalah sholat subuh]

Sumber : http://firanda.com/index.php/artikel/adab-akhlaq/255-tangisan-tangisan-nabi-shallallahu-alaihi-wa-sallam